Friday, May 25, 2007

Jika hari ini seorang penebar roti canai



Orang gomen dah selamat dah dapat naik gaji. Sekarang ni orang dari sektor satu lagi pulak 'mengangkat AK-47' mereka 'berjuang' untuk naik gaji pula.

Gomen ni pendapatan dia paling besar tentulah daripada kutipan cukai. Sektor swasta atau perniagaan pula daripada keuntungan jualan barangan atau perkhidmatan.

Roti canai naik harga seposen, walau pun seposen tu kecil nilainya (fee masuk tandas lagi mahal dari seposen), nilai seposen itulah nanti memberi impak untuk kenaikan gaji para penebar roti canai.

Masalahnya sekarang, banyak orang, banyak persatuan, banyak NGO menentang kenaikan seposen roti canai. Selepas ini, nampak gayanya para penebar roti canai kenalah buat kerja part time kalau nak menambahkan pendapatan, menjadi penulis surat berdaftar misalnya.

Atau pun tubuhkan PENEBAR iaitu Persatuan Penebar Roti Canai Seumat. Korang ramai-ramai pakat buat tekanan pula, bersatu teguh bercerai roboh. Boleh, pekerja kilang tepung pun boleh kalau nak tubuhkan persatuan, sila sila...

Bayangkan, jika hari ini seorang penebar roti canai boikot menebar. Bayangkan jika semua penebar mogok.

Pasti aku salah seorang yang menderita teguk teh tarik tanpa roti canai hidup tak bermakna!

P/s: Lepas ni tukarlah selera makan roti Arab, ye tak?

Tuesday, May 22, 2007

Gambar-gambar masa kat wad hospital

Antara gambar-gambar masa kat wad.


Katil aku ditempatkan di wad 4C.

Orang katering hantar minuman petang. Sehari 6 kali makan/minum disediakan. FREE!


Mak datang melawat.


Seorang nurse sedang berusaha mencari urat kawan sebilik aku ni, nak ambil darah.

Air tak putus-putus dimasukkan. Aku terima hampir 20 botol.

Gemuk jari aku jadinya, masukkan dua botol air dalam masa dua jam.




Anak aku, Tuah Danish datang bermanja.


Masa aku dah keluar wad, kawan sepejabat melawat kat rumah. Dorang bawak buah-buahan.

Saturday, May 19, 2007

Kena Demam Denggi

Bermula dengan demam dan MC 2-3 hari. Tetapi berlarutan dengan sakit-sakit badan. Painkiller langsung tak mendatangkan kesan. Dari situlah aku buat dua kali ujian darah. Seterusnya lengan kiri aku di cucukkan jarum 3 inci kemudian air dimasukkan sebotol demi sebotol.

Sebetulnya aku tak pernah lagi tidur di wad. Makanya kali ini aku pecah rekod peribadilah. Tidur di wad hospital Sg. Buloh berlarutan sampai 5 hari. Pallet darah kian merosot daripada 103 kepada 77 kemudian 40 lebih sahaja. Dalam tempoh itulah keluarga aku membawakan sup ketam khas untuk menaikkan pallet darah. Pada masa yang sama perut naik kembung bahana meneguk 100 Plus.

Denggi mana ada ubatnya, hospital akan masukkan air lepas satu botol ke satu botol. Aku sendiri sudah menerima hampir 20 botol air. Naik bengkak dah tangan aku.
Demam denggi ni membuatkan badan sangat lemah. Hilang selera makan. Demam yang tak kebah. Sejuk sepanjang malam.

Pada hari ke-5 doktor membenarkan aku discaj dari wad. Gembira tak kepalang maklumlah sebelum ni wad aku ditempatkan bercampur dengan para pesakit HIV, TB dan para banduan. Keselamatan ditahap kritikal sampaikan anak-anak aku pun tak dibenarkan masuk melawat aku pada masa itu.Katil dah penuh masa tu, maka sumbat sajalah di mana-mana yang kosong. Pada hari ke-4 dan ke-5 barulah dipindahkan ke wad pesakit normal yang semuanya kena denggi. Ramai Melayu, Cina, India, Bangla malahan Afrika terlantar tewas ditangan denggi. Aku bertuah juga sebab ditempatkan dalam bilik dengan empat orang sahaja sebilik, dari awal sampailah masa nak balik.

Makanan hospital sedap belaka maklumlah ia disediakan oleh katering tempahan khas. Setiap hari makan lauk ayam atau ikan, sayur, sup dengan minuman 6 kali sehari. Tetapi semua itu FREE belaka, tak payah satu sen pun.

Terima kasih kepada pihak hospital yang memberikan layanan terbaik walaupun di wad kelas 3. Terima kasih kepada para doktor, juga nurse-nurse yang bekerja siang malam, nurse yang cantik jelita yang sudi melayan kerenah (dan sedikit kegatalan haha). Terima kasih semua ahli keluarga yang sanggup datang melawat dan bawakan sup ketam yang hebat itu. Terima kasih kepada Wawa dan rakannya yang sudi datang melawat hari tu.

Keluar daripada hospital, doktor bagi lagi beberapa hari MC, jadinya hampir dua minggu aku tak masuk kerja. Hari ini pun badan masih terasa berat, makan masa juga nak pulih sepenuhnya.

Wednesday, May 09, 2007